There was an error in this gadget

Friday, September 12, 2008

Kelebihan Hari Jumaat : Part 3


Rasulullah s.a.w. menggesa agar setiap orang itu memperbanyak selawat pada hari Jumaat. Pada hari kiamat nanti, semua amalan baik dan jahat akan diperlihatkan. Setiap selawat yang dituturkan akan diperlihatkan kepada Rasulullah s.a.w.
Allah mengampunkan dosa-dosa mereka yang berselawat. Rasulullah s.a.w. ada bersabda menyatakan: Siapa berselawat ke atasku pada hari Jumaat lapan puluh kali, diampunkan baginya dosa-dosa selama lapan puluh tahun.
Amalan lain yang perlu dilakukan ialah membaca al-Quran. Sebaik-baik ibadah ialah orang yang membaca al-Quran dan mengajarnya.
Dalam sebuah hadis dijelaskan Rasulullah s.a.w. ada bersabda menyatakan: Barang siapa membaca surah al-Kahf pada hari Jumaat, maka memancarlah cahaya dari bawah tapak kakinya hingga ke puncak langit. Cahaya itu terus menyinarinya pada hari kiamat dan diampunkan antara dua Jumaat.
Menurut sebuah hadis lain. Rasulullah s.a.w. bersabda: Barang siapa membaca surah al-Kahf di malam Jumaat dan di siang Jumaat, Allah s.w.t. akan mengampuni dosa-dosanya hinggalah ke Jumaat berikutnya, dan memohon kesejahteraan baginya tujuh puluh ribu malaikat sehingga pagi, dan ia terpelihara daripada penyakit sopak, kusta dan fitnah dajal.
Dalam kisah yang lain pula Rasulullah SAW bersabda:


“أضل الله عن الجمعة من كان قبلنا. فكان لليهود يوم السبت. وكان للنصارى يوم الأحد. فجاء الله بنا. فهدانا الله ليوم الجمعة. فجعل الجمعة والسبت والأحد. وكذلك هم تبع لنا يوم القيامة. نحن الآخرون من أهل الدنيا والأولون يوم القيامة المقضي لهم قبل الخلائق”


“Allah menyesatkan umat sebelum kita dari hari Jumaat. Adapun kaum Yahudi (tersesat ke hari Sabtu, Nasrani ke hari Ahad. Kemudian Allah SWT mendatangi kita dan menunnjukkan kita ke hari Jumaat. Lalu Dia menjadikan Jumaat, Sabtu dan Ahad. Dan seperti itu mereka akan mengikuti kita pada hari Qiamat. Kita adalah umat terakhir dari umat dunia dan umat pertama pada hari Kiamat yang akan diputuskan (perkara) di antara mereka sebelum makhluk-makhluk yang lain.[1]


Hari Jumaat ialah hari yang disabdakan baginda SAW:


“خير يوم طلعت عليه الشمس، يوم الجمعة. فيه خلق آدم. وفيه أدخل الجنة. وفيه أخرج منها. ولا تقوم الساعة إلا في يوم الجمعة”


Hari terbaik yang memancarkan sinar mataharinya ialah hari Jumaat. Padanya diciptakan Adam AS, padanya dimasukkan dia ke dalam syurga dan padanya dikeluarkan dia darinya. Dan tidak akan berlaku hari Kiamat kecuali pada hari Jumaat.[2]


Ibn Qayyim berkata di dalam Zadul Ma’ad:


وكان من هديه صلى الله عليه وسلم تعظيمُ هذا اليوم وتشريفه، وتخصيصه بعبادات يختص بها عن غيره. وقد اختلف العلماء: هل هو أفضلُ، أم يومُ عرفة؟


Dan adalah di antara petunjuk Rasululah SAW adalah pengagungan dan dan penghormatan kepada hari ini, dan pengkhususan dengan ibadah-ibadah yang yang tidak ada pada hari lainnya.[3]


Ibn Qayyim al-Jauziyyah menyebutkan 30 kelebihan dan keutamaan hari Jumaat di antaranya:


1) Hari raya yang berulang-ulang. Oleh kerana itu kita diharamkan berpuasa pada hari itu untuk membezakan kita dengan apa yang dilakukan oleh orang Yahudi dan Nasrani. Ia juga berfungsi supaya seorang hamba dapat melaksanakan ibadah pada hari itu dengan bertenaga seperti solat, doa dan lain-lain.2) Hari tambahan; di mana Allah SWT akan nampak pada hari itu di hadapan orang-orang mukmin di syurga;


لَهُمْ مَا يَشَاءُونَ فِيهَا وَلَدَيْنَا مَزِيد


Mereka beroleh apa Yang mereka kehendaki di situ, dan di sisi Kami ada lagi tambahan (limpah kurnia Yang tidak terlintas di hati mereka).


3) Wujudnya saat di mana doa’ dikabulkan:


فيهِ سَاعَةٌ لاَ يُوَافِقُهَا عَبْدٌ مُسْلِمٌ وَهُوَ قَائمٌ يُصَلِّي، يَسْأَلُ اللهَ تَعَالَى شَيْئًا إِلاَّ أَعْطَاهُ إِيَّاهُ وَأَشَارَ بِيَدِهِ يُقَلِّلُهَا


Padanya terdapat satu saat , dimana tidaklah seorang hamba muslim mendapatkannya dalam keadaan berdiri mendirikan solat, dia memohon sesuatu kepada Allah Ta’ala melainkan Ia (Allah SWT) akan mengabulkannya- dan Baginda SAW mengisyaratkan dengan tanganya yang menandakan pendeknya saat itu.[4]


4) Mempunyai banyak kelebihan beramal soleh di dalamnya; sabda Rasulullah SAW:


خمس من عملهن في يوم كتبه الله من أهل الجنة : من عاد مريضا و شهد جنازةو صام يوما و راح يوم الجمعة و أعتق رقبة


Ada lima perkara yang barangsiapa mengamalkannya dalam satu hari, maka Allah menulisnya sebagai ahli syurga: Orang yang menjenguk orang sakit, menyaksikan jenazah, puasa satu hari[5], mendirikan solat Jumaat dan memerdekakan seorang budak.[6]


5) Hari terjadinya kiamat:


ولا تقوم الساعة إلا في يوم الجمعة


Tidak akan berlaku hari kiamat kecuali pada hari Jumaat.[7]


6) Hari di mana dosa di ampunkan. Sabda Rasulullah SAW:


لا يغتسل رجل يوم الجمعة، ويتطهر ما استطاع من طهر، ويدهن من دهنه، أو يمس من طيب بيته، ثم يخرج فلا يفرق بين اثنين، ثم يصلي ما كتب له، ثم ينصت إذا تكلم الإمام، إلا غفر له ما بينه وبين الجمعة الأخرى


Tiadalah seorang lelaki mandi di hari Jumaat, dan bersuci apa yang mampu dia sucikan, memakai minyak rambut atau minyak wangi dari rumahnya, kemudia keluar dan tidak memisahkandi antara dua orang (yang sedang duduk di masjid), kemudia bersolat apa yang telah diwajibkan ke atasnya, kemudian senyap ketika imam memberi khutbah melainkan diampunkan baginya apa yang di antara hari itu dan hari Jumaat yang seterusnya.[8]
7) Orang yang berjalan kaki untuk solat Jumaat akan mendapat pahala yang besar. Rasulullah SAW bersabda:


من غسَّل يوم الجمعة واغتسل، ثم بكّر وابتكر، ومشى ولم يركب، ودنا من الإِمام فاستمع ولم يلغ؛ كان له بكل خطوة عمل سنة أجر صيامها وقيامها


Sesiapa yang memandikan atau mandi pada hari Jumaat, kemudian bersegera dengan berjalan kaki, tidak menaii kenderaan, dan mendatangi imam lalu mendengar (khutbah) dan tidak bermain-main, maka adalah baginya setiap langkah (bersamaan) amalan puasa dan solat selama setahun.[9]


8) Antara satu Jumaat ke Jumaat yang lain adalah penghapus dosa. Sabda Rasulullah SAW:


من اغتسل، ثم أتى الجمعة، فصلى ما قدر له. ثم أنصت حتى يفرغ من خطبته. ثم يصلي معه، غفر له ما بينه وبين الجمعة الأخرى، وفضل ثلاثة أيام


Barangsiapa yang mandi lalu pergi untuk menunaikan solat Jumaat, kemudian bersolat (sunat) dengan apa yang dia mampu, kemudian senyap hingga khatib selesai khutbah, seterusnya bersolat bersamanya, maka diampunkan untuknya dosa di antara Jumaat itu dan Jumaat seterusnya, bahkan dia dilebihkan 3 hari.[10]

No comments: